Pengendalian Kecepatan Motor Listrik Dc Dengan Metode Kendali Pid.

Pengendalian Kecepatan Motor Listrik Dc Dengan Metode Kendali Pid. – Pengatur Kecepatan Motor DC pada Miniatur Conveyor untuk Pengepakan Barang Menggunakan PID Di industri, Conveyor sering digunakan untuk mengangkut barang/material dari satu tempat ke tempat lain. Seringkali ban berjalan kehilangan kecepatan saat mengangkut material karena lebih banyak bahan ditambahkan ke ban berjalan. Ini merupakan gangguan yang sangat besar bagi proses industri, karena dengan semakin tidak stabilnya kecepatan conveyor maka akan mengganggu proses lain dan menghabiskan banyak waktu menunggu material sampai ke tujuannya. Untuk itu, mereka menciptakan sistem PID pada ban berjalan, yang memungkinkan ban berjalan dengan kecepatan konstan, meskipun menerima beban yang beratnya bervariasi. Pada miniatur ban berjalan ini, kami menggunakan komponen utama motor DC untuk menggerakkan ban berjalan, sensor fotodioda untuk mendeteksi kecepatan putaran ban berjalan, dan mikrokontroler untuk

Dalam industri, ban berjalan sering digunakan untuk mengangkut barang/material dari satu tempat ke tempat lain. Seringkali ban berjalan kehilangan kecepatan saat mengangkut material karena lebih banyak bahan ditambahkan ke ban berjalan. Ini merupakan gangguan yang sangat besar bagi proses industri, karena dengan semakin tidak stabilnya kecepatan conveyor maka akan mengganggu proses lain dan menghabiskan banyak waktu menunggu material sampai ke tujuannya. Untuk itu, mereka menciptakan sistem PID pada ban berjalan, yang memungkinkan ban berjalan dengan kecepatan konstan, meskipun menerima beban yang beratnya bervariasi.

Pengendalian Kecepatan Motor Listrik Dc Dengan Metode Kendali Pid.

Pada miniatur ban berjalan ini, kami menggunakan komponen utama motor DC untuk menggerakkan ban berjalan, sensor fotodioda untuk mendeteksi kecepatan putaran sabuk konveyor, dan mikrokontroler untuk memproses data yang diterima dari fotodioda dan mengontrol kecepatan motor. .

W Pwm 3 Fase Dc 9 60v Papan Pengendali Kecepatan Motor Listrik Tanpa Sikat Driver Motor Plc Dengan Maju/mundur/rem 12/24/48v

Dari energi mekanik. Energi mekanik ini digunakan misalnya untuk memutar roda pompa, kipas angin atau blower, menggerakkan kompresor, mengangkat material, dll. Motor listrik juga digunakan di rumah-rumah (keran pengaduk, bor, kipas angin) dan di industri. Motor listrik terkadang disebut sebagai “pekerja keras” industri, karena motor diperkirakan menggunakan sekitar 70% dari total beban listrik industri. Motor DC membutuhkan suplai tegangan searah ke kumparan medan untuk diubah menjadi energi mekanik. Kumparan medan motor DC disebut stator (bagian yang tidak berputar) dan kumparan jangkar disebut rotor (bagian yang berputar). Jika terjadi perputaran inner armature coil dalam medan magnet, akan muncul tegangan (EMF) yang berubah arah setiap setengah putaran, sehingga merupakan tegangan bolak-balik. Prinsip kerja arus searah adalah membalik fasa tegangan pada gelombang yang bernilai positif menggunakan komutator sehingga arus berubah arah dan memutar kumparan armatur dalam medan magnet. Bentuk motor yang paling sederhana memiliki kumparan tunggal yang berputar bebas di antara kutub-kutub magnet permanen.

Daya DC dari jalur utama menuju ke belitan melalui sikat yang menyentuh komutator, kedua segmen dihubungkan di kedua ujung belitan. Kumparan single coil pada gambar di atas disebut armature. Angker adalah nama untuk elemen yang berputar di antara medan magnet.

Saat memahami motor, penting untuk memahami apa arti beban motor. Beban dalam hal ini mengacu pada keluaran torsi sesuai dengan kecepatan yang dibutuhkan. Biaya secara kasar dapat dibagi menjadi tiga kelompok:

Beban torsi konstan adalah beban di mana permintaan energi keluaran bervariasi dengan kecepatan operasi, tetapi torsi tidak bervariasi. Contoh beban torsi konstan adalah sabuk konveyor, tanur putar, dan pompa perpindahan konstan.

Pengasutan Motor Listrik

Beban torsi variabel adalah beban yang torsinya bervariasi dengan kecepatan operasi. Contoh beban torsi variabel adalah pompa dan kipas sentrifugal (torsi bervariasi sesuai kuadrat kecepatan rotasi). Peralatan energi listrik: motor listrik.

Beban energi konstan adalah beban yang permintaan torsinya berubah dan berbanding terbalik dengan kecepatan. Contoh beban daya konstan adalah peralatan mesin

Jika fluks Φ dijaga konstan, dan kecepatan berubah sesuai dengan tegangan jangkar (Es). Dengan menambah atau mengurangi Es, kecepatan motor akan bertambah atau berkurang secara proporsional.

Dapat dilihat pada gambar di atas bahwa Es dapat bervariasi dengan menghubungkan motor dinamo M ke variabel eksitasi lain – tegangan generator DC G. Eksitasi medan motor dijaga konstan, tetapi generator Ix dapat bervariasi dari nol hingga maksimum dan lainnya jalan memutar. Oleh karena itu, tegangan keluaran Es dari generator dapat bervariasi dari nol hingga maksimum baik dalam polaritas positif maupun negatif. Oleh karena itu, putaran mesin dapat bervariasi dari nol hingga maksimum di kedua arah. Metode kontrol kecepatan ini, yang dikenal sebagai sistem Ward-Leonard, ditemukan di pabrik baja, elevator bertingkat, pabrik kertas tambang, dan ban berjalan.

Article Text 38507 1 10 202002 07

Cahaya inframerah adalah cahaya tak terlihat. Jika dilihat dengan spektroskop cahaya, pancaran cahaya infra merah akan terlihat pada spektrum elektromagnetik dengan panjang gelombang di atas panjang gelombang cahaya merah. Radiasi inframerah memiliki panjang gelombang antara 700 nm dan 1 mm dan berada dalam spektrum merah. Pada panjang gelombang ini, cahaya infra merah tidak terlihat oleh mata, namun radiasi panas yang ditimbulkannya dapat dirasakan/diamati.

Dalam pembuatan komponen yang khusus ditujukan untuk penerima inframerah, bukaan (jendela) penerima cahaya dirancang khusus untuk mengurangi interferensi dari cahaya non-inframerah. Oleh karena itu, sensor infra merah yang baik biasanya memiliki jendela (lapisan yang terbuat dari silikon) yang berwarna biru tua-ungu. Sensor ini biasanya digunakan untuk aplikasi infra merah yang digunakan di luar ruangan (outdoor).

Sinar infra merah yang dipancarkan oleh pemancar infra merah tentunya memiliki aturan tertentu agar data yang dikirimkan dapat diterima dengan baik oleh penerima. Oleh karena itu, pemancar inframerah dan penerima inframerah harus memiliki aturan yang sama untuk mengirim (bagian transmisi) dan menerima sinyal dan kemudian mendekodekannya kembali ke data biner (bagian penerima). Komponen yang dapat menerima infra merah adalah komponen peka cahaya yang dapat berupa dioda (photodiode) atau transistor (phototransistor). Elemen ini akan mengubah energi cahaya, dalam hal ini energi cahaya infra merah, menjadi pulsa sinyal listrik. Elemen ini harus dapat menerima sinyal infra merah sebanyak-banyaknya agar pulsa sinyal listrik yang dihasilkan berkualitas baik.

Photodiode adalah sejenis dioda yang mendeteksi cahaya. Photodiode adalah sensor cahaya semikonduktor yang dapat mengubah cahaya menjadi besaran listrik. Photodioda adalah dioda dengan sambungan pn yang dipengaruhi oleh cahaya dalam kerjanya. Cahaya yang dapat dideteksi oleh fotodioda ini berkisar dari cahaya infra merah, cahaya tampak, ultraviolet dan sinar X. Aplikasi untuk fotodioda berkisar dari penghitung mobil otomatis di jalan umum, pengukur cahaya pada kamera dan beberapa peralatan di bidang medis.

Pengaturan Kecepatan Motor Dc Shunt

Prinsip kerja photodioda adalah jika sambungan pn dipanjar maju dan cahaya diterapkan padanya, peningkatan arus akan sangat kecil, sedangkan jika sambungan pn dibias mundur, maka arus akan bertambah sedikit. Cahaya yang diterapkan pada fotodioda akan menyebabkan perubahan foton yang akan menghasilkan pasangan lubang elektron di kedua sisi transisi. Ketika elektron yang dihasilkan memasuki pita konduksi, elektron mengalir ke arah positif menuju sumber tegangan sedangkan lubang yang membuatnya mengalir ke arah negatif menuju sumber tegangan sehingga arus mengalir dalam rangkaian. Jumlah pasangan elektron atau lubang yang dihasilkan bergantung pada intensitas cahaya yang diterapkan pada fotodioda.

Perangkat yang mirip dengan fotodioda adalah fototransistor (fototransistor). Fototransistor ini sebenarnya adalah jenis transistor bipolar yang menggunakan sambungan basis-kolektor untuk menerima cahaya. Elemen ini memiliki sensitivitas yang lebih baik dibandingkan dengan fotodioda. Ini karena elektron yang dihasilkan oleh foton cahaya dalam transisi ini disuntikkan ke basis dan diperkuat di kolektor. Namun, waktu respon phototransistor umumnya lebih lambat daripada photodioda.

Untuk menggerakkan konveyor menggunakan motor DC diperlukan peran gear ratio, karena dengan adanya gear ratio akan meningkatkan torsi motor sehingga memudahkan dalam pengendalian motor.

Dari gambar di atas, gigi kecil saat pengemudi sedang berusaha, dan gigi besar digerakkan yang merupakan beban, angka pertama dalam rasio adalah gigi terkecil yang menerima daya dari motor untuk mengarahkan arus Saat konveyor sedang berjalan, gigi besar lebih lambat dari gigi kecil, jadi kita bisa menentukan rasio gigi tertinggi dengan 1:5 dimana

Jurnal 140920022845 Phpapp01

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perbandingan roda gigi dari pasangan roda gigi tersebut berbanding lurus dengan keliling atau keliling gigi, diameter dan jari-jarinya, serta berbanding terbalik dengan kecepatan putarnya. Pada saat konveyor berjalan dengan kecepatan 100% dapat menempuh jarak 21,75 cm (panjang meja konveyor) membutuhkan waktu 1,19 detik sehingga kecepatannya menjadi 18,27 cm/detik.

Sehingga kecepatan selalu konstan, meskipun beban pada ban berjalan berbeda, kami memberikan lubang kecil pada sproket besar. Maksud dari lubang kecil ini adalah untuk perbedaan cahaya dari infra merah ke fotodioda. Jadi dengan cara ini fotodioda dapat menghitung berapa kali putaran roda gigi besar tersebut. Selain itu, setiap kali fotodioda menyalakan cahaya infra merah, data fotodioda dikodekan dan kemudian dikirim ke mikrokontroler.

Pada mikrokontroler, data dari fotodioda dibandingkan sesuai dengan setpoint yang kita atur pada program mikrokontroler. Misalnya, agar konveyor menempuh jarak 21,75 cm dalam 1,19 detik dengan kecepatan 100%, nilai yang ditetapkan harus 50. Ini berarti photodiode harus mendeteksi besar putaran gear 50x untuk masing-masing . 1,19 detik, maka mikrokontroler akan menginstruksikan driver motor untuk menjalankan motor 100%. Jika putaran tidak mencapai 50x dalam waktu 1,19 detik berarti beban pada ban berjalan sudah berat dan dalam hal ini mikrokontroler akan menginstruksikan driver motor untuk menggerakkan motor lebih cepat lagi hingga jumlah putaran mencapai 50x setiap 1,19 detik mencapai. . Jika jumlah putaran lebih dari 50 per 1,19 detik, berarti ada beban pada ban berjalan.

Pengendalian kecepatan motor dc, kecepatan motor dc, rangkaian pengatur kecepatan motor dc, kontrol kecepatan motor dc dengan pid arduino, rangkaian pengatur kecepatan motor dc dengan potensiometer, kontrol kecepatan motor dc dengan pid, mengatur kecepatan motor dc dengan potensiometer, kendali motor dc, cara mengatur kecepatan motor dc, kontrol kecepatan motor dc, mengatur kecepatan motor dc dengan potensiometer arduino, pengatur kecepatan motor dc

By admin